Jika Terpilih, Joe Biden Jadi Presiden Katolik Kedua di Amerika

by -

Jakarta, fajarpapua.com – Mantan Wakil Presiden dan calon presiden AS, Joe Biden bisa menjadi presiden Katolik kedua sejak Presiden John F. Kennedy terpilih 60 tahun lalu jika pemilih memilihnya untuk menduduki gedung putih.

Dalam perhitungan sementara, Calon presiden (capres) dari Partai Demokrat itu hampir memperoleh 270 suara Electoral College (Dewan Elektoral) untuk dapat melenggang ke Gedung Putih.

banner 300250

Hingga Kamis (5/11/2020) tadi malam waktu Papua, berdasarkan penghitungan Associated Press, Biden memperoleh 264 electoral vote (suara elektoral), sedangkan capres petahana Donald Trump memperoleh 214 suara elektoral dalam Pilpres AS 2020.

Keyakinan Biden sebagai seorang katolik, bagaimanapun, tidak mendapatkan perhatian yang sama seperti yang dilakukan Kennedy pada tahun 1960. Setelah Kennedy terpilih, dia meyakinkan bangsa bahwa dia akan memimpin secara independen dari keyakinannya. Belum ada seruan agar Biden melakukan hal yang sama.

“Saya pikir itu hanya menunjukkan seberapa jauh umat Katolik telah berkembang,” kata profesor ilmu politik Universitas St. John, Brian Browne sebagaimana dalam laman bahasa Inggris yang diterjemahkan fajarpapua.com, Jumat (6/11) pagi.

“Betapa kita adalah negara yang beragam dan beragama dalam banyak hal. Anda tidak perlu meminta seseorang menekankannya sebanyak yang harus dilakukan oleh Kennedy,” katanya.

Biden secara teratur merujuk keyakinannya di jalur kampanye. Sejak awal, dia menjuluki pemilu ini sebagai “pertempuran untuk jiwa bangsa”.

Pada bulan Juni, dia berbicara tentang asuhan Katoliknya sebagai dasar negara yang mengupayakan kesetaraan dalam pidato di pemakaman George Floyd.

Floyd adalah orang kulit hitam yang meninggal setelah petugas polisi Minneapolis, Minn berlutut di lehernya selama lebih dari tujuh menit. Kematian itu menyebabkan kerusuhan sipil dan seruan reformasi polisi di seluruh negeri.

“Dia adalah seseorang yang sangat terbuka di jalur kampanye. Iman Katoliknya telah lama menjadi bagian dari persona politik dan kehidupan pribadinya,” katanya. Ini bukan poin pembicaraan, tapi siapa dia.

Di sisi lain, Browne mengatakan Biden semacam paradoks karena “platform partai Demokrat memiliki ide-ide yang sangat mengkhawatirkan gereja Katolik yang dia selaraskan dengan dirinya.”

Yang paling utama di antara platform ini adalah aborsi. Biden pro-pilihan, dan meskipun gereja tidak mendukung kandidat tertentu, Konferensi Uskup Katolik Amerika Serikat memperjelas pendiriannya tentang aborsi di bagian pertama dari dokumen Forming Consciences for Faithful Citizenship yang menguraikan di mana ia berdiri pada politik kunci. masalah.

“Adalah kesalahan dengan konsekuensi moral yang berat untuk memperlakukan kehancuran kehidupan manusia yang tidak bersalah hanya sebagai masalah pilihan individu,” bunyi dokumen itu. “Sistem hukum yang melanggar hak dasar untuk hidup atas dasar pilihan memiliki kelemahan mendasar.”

Trump di sisi lain bukan Katolik tetapi pro-kehidupan, dan banyak yang percaya penunjukan Mahkamah Agung baru-baru ini, Amy Coney Barrett, dapat membantu membatalkan Roe v. Wade – kasus Mahkamah Agung yang membuat aborsi legal pada tahun 1973.

Sikap setiap kandidat tentang aborsi adalah contoh bahwa keyakinan Biden mungkin tidak memiliki pengaruh yang signifikan terhadap pemilih Katolik, kata Browne. Sebaliknya, dia mengatakan pemilih Katolik lebih cenderung memilih kandidat dengan sikap yang mendukung pada masalah yang paling penting bagi mereka. Ini juga merupakan contoh bahwa tidak ada kandidat yang sejalan dengan keyakinan gereja Katolik, tambahnya.

“Saya pikir aturan praktis yang baik bagi umat Katolik atau orang-orang yang mencoba mencari tahu bahwa suara Katolik bukanlah satu partai atau satu kandidat mendapatkan hak setiap masalah,” kata Browne.

Misalnya, Trump tidak sejalan dengan gereja dalam masalah seperti hukuman mati dan imigrasi.

Dalam pemilihan umum, Browne juga tidak melupakan dampak COVID-19. Ada lebih dari 230.000 kematian dan hampir 9,5 juta kasus di Amerika Serikat sejak pandemi global dimulai.

Dia menyebutnya “awan yang menggantung di atas segalanya” karena pengaruhnya terhadap seluruh dunia. Ada juga ekonomi dan situasi keuangan para pemilih, katanya.

Jajak pendapat Pew Research Center terhadap 10.543 pemilih terdaftar dari 30 September hingga 5 Oktober menunjukkan 51 persen umat Katolik akan memilih atau condong ke arah pemungutan suara untuk Biden dan 44 persen akan memilih atau condong ke arah pemungutan suara untuk Trump. Hasil jajak pendapat yang lebih mendalam menunjukkan 52 persen umat Katolik kulit putih mendukung Trump, sementara 67 persen umat Katolik Hispanik mendukung Biden.

Hal serupa terjadi pada 2016. Trump mendapat lebih banyak dukungan dari Katolik kulit putih daripada Katolik Hispanik, menurut data Pew. Kecuali jika jumlahnya digabungkan, Trump memiliki persentase yang lebih tinggi dari total suara Katolik – 52 persen – daripada mantan Menteri Luar Negeri Hillary Clinton.

Termasuk tahun 2016, kandidat dengan persentase tertinggi dari total suara Katolik telah memenangkan lima pemilihan presiden terakhir, menurut data Pew.(net/isa)

INFO IKLAN 0812-3406-8145 A valid URL was not provided.