BERITA UTAMAMIMIKANASIONAL

Berapa Quota Vaksin Covid 19 yang akan Dipasok ke Mimika?, Berikut Jawabannya

cropped cnthijau.png
5
×

Berapa Quota Vaksin Covid 19 yang akan Dipasok ke Mimika?, Berikut Jawabannya

Share this article
Reynold Ubra
Reynold Ubra

Timika, fajarpapua.com – Kabar gembira sedang menyelimuti warga Indonesia. Pada Minggu (6/12) malam, 1,2 juta dosis vaksin covid 19 tiba di tanah air. Lalu bagaimana kebutuhan vaksin bagi Mimika?

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Mimika, Reynold Ubra mengatakan, dengan masih meningkatnya jumlah penularan baru covid 19, Mimika sangat membutuhkan vaksin penangkal virus asal Wuhan tersebut.

Klik Gambar Untuk Informasi Selanjutnya
Klik Gambar Untuk Informasi Selanjutnya

Namun demikian, Reynold mengaku pihaknya belum mengetahui secara pasti metode quota pembagian vaksin tersebut.

“Untuk banyaknya vaksin Covid-19 di Kabupaten Mimika kami masih menunggu jumlah sasaran dan kriteria dari pusat,” ungkap Renold menjawab Fajar Papua, Senin (7/12).

Sementara itu, Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy mengatakan pemerintah menunggu keluarnya fatwa keagamaan vaksin COVID-19 setelah kajian materi antivirus Sinovac oleh Majelis Ulama Indonesia selesai.

“Sinovac dilaporkan, kajian dari Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) dan LPPOM MUI telah selesai dan disampaikan pembuatan fatwa serta sertifikasi halal oleh MUI, maka saya ucapkan terima kasih,” kata Muhadjir melalui konferensi pers daring, Senin.

Menurut dia, MUI bekerja keras membahas fatwa. Terkait fatwa vaksin itu penting sebagai panduan keagamaan bagi umat Muslim.

Secara fiqih, Muhadjir mengatakan jika dalam keadaan darurat terkait kehalalan dapat dikesampingkan, terlebih tidak ada materi lain yang bisa dijadikan vaksin.

“Kalau tidak ada vaksin halal, bukan berarti itu tidak boleh dipakai. Meski tidak halal tapi untuk menghindari hal-hal darurat maka itu wajib, tidak hanya boleh digunakan,” katanya.

Kendati begitu, dia mengatakan jika ada pilihan vaksin halal, maka sebaiknya materi tidak halal untuk dihindari. “Tapi kalau ada vaksin halal maka agar dipilih. Tidak boleh memilih yang tidak halal,” katanya.(boy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *