Demi Nyawa, Meski Mengabdi Puluhan Tahun, Guru dan Warga Tinggalkan Kiwirok Tumpangi Heli

by -
Warga dan guru dievakuasi dari Kiwirok, Rabu (22/9/2021), menggunakan helikopter milik Penerbad
Warga dan guru dievakuasi dari Kiwirok, Rabu (22/9/2021), menggunakan helikopter milik Penerbad

Jayapura, fajarpapua.com – Helikopter tipe 412 EP TNI-AD Noreg HA–5155, Rabu, digunakan untuk membantu mengevakuasi tiga warga dari Distrik Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, dua di antaranya berprofesi sebagai guru.

Ketiga orang yang dievakuasi yaitu Esawaek (39) asal Biak, dan Rospiani Purba (55) asal Medan, keduanya guru SMP Kiwirok serta Yosepa Taplo (50), ibu rumah tangga, dan kini sudah berkumpul bersama keluarga masing-masing.

banner 300250

Komandan Korem (Danrem) 172/PWY Brigjen TNI Izak Pangemanan, di Jayapura, mengatakan evakuasi dilakukan karena keinginan masyarakat itu sendiri untuk keluar sementara dari Distrik Kiwirok.

Kedua guru itu sudah mengabdi puluhan tahun di Kiwirok, bahkan guru perempuan Purba mengaku sudah mengajar di Kiwirok sejak tahun 1999.

Saat ini tercatat 17 orang masih mengungsi ke Pos Satgas Yonif 403/WP di Kiwirok.

BACA JUGA:  Danrem 172/PWY Tegaskan TNI Kuasai Suru-suru

Sementara itu, masyarakat yang mengungsi ke Pos Yonif 403/WP dalam kondisi baik, dan untuk memenuhi kebutuhan mereka, TNI akan mengirimkan bantuan bahan makanan dari Jayapura menggunakan helikopter.

Personel TNI telah ditambah ke Distrik Kiwirok untuk memulihkan keamanan dan melakukan penindakan terhadap Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) Ngalum Kupel, kata Brigjen Izak Pangemanan pula.

Kontak tembak antara aparat keamanan dengan KKB di Kiwirok , Kabupaten Pegunungan Bintang terjadi Senin (13/9).

Selain baku tembak, KKB juga menyerang warga sipil termasuk tenaga kesehatan hingga menewaskan salah seorang nakes yakni Gabriela Meilan serta melukai empat rekannya.

Hingga kini, menjelang pembukaan PON XX, kondisi kamtibmas umumnya di Papua relatif kondusif.(ant)

INFO IKLAN 0812-3406-8145 A valid URL was not provided.