BERITA UTAMANASIONAL

Peringatan Tsunami Berakhir, Namun BMKG Minta Warga Pesisir Utara Flores Tetap Waspada

cropped 895e2990 d422 4061 9705 e533253f1607.jpg
6
×

Peringatan Tsunami Berakhir, Namun BMKG Minta Warga Pesisir Utara Flores Tetap Waspada

Share this article
Kepala BMKG Dwikorita Karnawati
Kepala BMKG Dwikorita Karnawati

Jakarta, fajarpapua.com – Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) meminta masyarakat di wilayah pesisir utara pantai Flores untuk tetap waspada meski peringatan dini tsunami dinyatakan telah berakhir.

Masyarakat diminta segera mencari tempat yang lebih tinggi dan tidak menunggu bunyi sirine atau peringatan bila kembali terjadi gempa susulan.

Klik Gambar Untuk Informasi Selanjutnya
Klik Gambar Untuk Informasi Selanjutnya

“Masih mungkin terjadi gempa susulan yang semoga kekuatannya tidak terlalu kuat. Tapi kalau seandainya terlalu kuat, Bapak-Ibu di tepi pantai, di muara sungai merasakan ayunan lagi atau merasa akan jatuh mohon segera menuju tempat yang lebih tinggi meskipun sirine belum berbunyi, jadi jangan menunggu sirine,” ujar Kepala BMKG Dwikorita Karnawati dalam konferensi pers virtual yang diikuti dari Jakarta pada Selasa.

Ia menyebutkan, wilayah pesisir utara pantai Flores itu yakni Flores-Timur bagian Utara dan Pulau Lembata.

Dwikorita juga meminta masyarakat agar tidak terpengaruh oleh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.

Saat ini, lanjut dia, masyarakat dapat kembali ke rumah masing-masing. Namun, periksa terlebih dahulu kondisi bangunan tempat tinggalnya sebelumnya masuk ke dalam rumah.

“Artinya, masyarakat bisa kembali ke tempat masing-masing tapi juga masih harus memastikan bangunannya apakah tahan gempa, tidak rusak, tidak ada retakan parah. Periksa dan pastikan bangunan tempat tinggal anda tidak ada kerusakan akibat getaran gempa yang membahayakan kestabilan bangunan,” tuturnya.

Sebelumnya, Gempa bumi bermagnitudo 7,5 terjadi di Laut Flores, Nusa Tenggara Timur, dan berpotensi memicu tsunami.

Gempa terjadi pada pukul 10.20 WIB sekitar 112 kilometer barat laut Larantuka dengan kedalaman 12 kilometer.(ant)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *