BERITA UTAMAPAPUA

Kasdam Kasuari Beri Pembekalan Pasukan BKO di Papua Barat

cropped 895e2990 d422 4061 9705 e533253f1607.jpg
11
×

Kasdam Kasuari Beri Pembekalan Pasukan BKO di Papua Barat

Share this article
Prajurit TNI AD BKO Papua Barat saat mengikuti pembekalan oleh Kasdam XVIII/Kasuari Brigjen TNI Djoko Andoko, di Sorong, Rabu (15/12/2021).
Prajurit TNI AD BKO Papua Barat saat mengikuti pembekalan oleh Kasdam XVIII/Kasuari Brigjen TNI Djoko Andoko, di Sorong, Rabu (15/12/2021).

Sorong, fajarpapua.com – Kepala Staf Kodam (Kasdam) XVIII/Kasuari Brigjen TNI Djoko Andoko memberikan pembekalan kepada personel penebalan satuan BKO apter gelombang III di wilayah Papua Barat tahun 2021.

Dalam pembekalan, di Sorong, Rabu, Kasdam Kasuari mengatakan bahwa berkaitan dengan penebalan satuan BKO apter gelombang III di wilayah Kodam XVIII/Kasuari, Pangdam berharap kepada seluruh personel satuan BKO telah menyiapkan diri baik secara fisik maupun mental.

Klik Gambar Untuk Informasi Selanjutnya
Klik Gambar Untuk Informasi Selanjutnya

Kesiapan mental dan fisik tersebut untuk melaksanakan tugas dengan tulus dan ikhlas serta memandang pelaksanaan tugas yang mulia ini sebagai suatu kehormatan.

Menurut dia, kehadiran personel satuan BKO ini merupakan kelanjutan dari kebijakan Kepala Staf TNI AD (Kasad) tentang percepatan pembangunan Kodam XVIII/Kasuari yang dilatarbelakangi oleh terbatasnya personel dan satkowil khususnya kodim di wilayah Kodam XVIII/Kasuari.

Selain itu, tantangan tugas dihadapkan dengan kondisi wilayah yang sangat luas dan situasi keamanan yang masih rawan.

Ia mengingatkan prajurit bahwa tugas yang akan dilakukan adalah tugas yang mengedepankan aspek teritorial atau binter di wilayah Kodam XVIII/Kasuari dalam rangka mendukung tugas pokok TNI AD, dan selalu berkoordinasi dan bekerjasama dengan seluruh komponen masyarakat maupun pemerintah daerah.

Karena itu, sebelum bertugas atau diberangkatkan ke tempat tugas masing-masing, dilakukan pembekalan yang bertujuan untuk memberikan tambahan pengetahuan dan keterampilan dihadapkan dengan kasus serta materi lain yang dapat mendukung pelaksanaan tugas.

Dia menekankan bahwa dengan dibekali senjata, semakin berat pula tanggung jawabnya dan agar perhatikan faktor keamanan, selalu body system (anggota polisi yang bertugas didampingi aparat bersenjata dari Polri/TNI, Red) kemana pun berada serta laporkan setiap mendapatkan sekecil apa pun permasalahan kepada danpos.

“Selalu menghormati para tokoh adat, tokoh agama, dan tokoh masyarakat dalam menjaga komunikasi serta hubungan yang baik selama ini. Hindari terjadi pelanggaran sekecil apa pun dan jaga soliditas TNI-Polri guna tercapainya tugas dengan baik dalam menjaga stabilitas keamanan di wilayah Papua Barat,” kata dia lagi.(ant)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *