BERITA UTAMAMIMIKAYPMAK

Melayani Masyarakat dan Diri Sendiri

cropped 895e2990 d422 4061 9705 e533253f1607.jpg
43
×

Melayani Masyarakat dan Diri Sendiri

Share this article
IMG 20240515 WA0001
Staff YPMAK menyiapkan kebutuhan makan dan minum sendiri.

(Seri kedua : Catatan Perjalanan Miskan, Staf Humas YPMAK)

Pada tulisan sebelumnya Membelah Lautan Untuk Memberdayakan diceritakan tentang perjalanan menuju kampung-kampung pesisir mimika. Catatan kali ini menceritakan suka dan duka saat pelaksanaan program di kampung-kampung pesisir.

Klik Gambar Untuk Informasi Selanjutnya
Klik Gambar Untuk Informasi Selanjutnya

Salahsatu tantangan Yayasan Pemberdayaan Masyarakat Amungme dan Kamoro dalam melaksanakan program pemberdayaan yaitu wilayah atau medan yang sulit.

Untuk dataran tinggi hanya dapat dijangkau dengan transportasi udara (helicopter) lalu antar kampung satu dan lainnya harus naik gunung dan menuruni lembah.

Sementara kampung-kampung di pesisir tidak semua dapat dijangkau dengan transportasi udara (pesawat perintis), kebanyakan menggunakan transportasi laut.

Untuk menuju wilayah pesisir disesuaikan dengan kondisi cuaca dan mengikuti tabel air. Saat air naik baru bisa berangkat, entah jam berapapun, tengah malam, dini hari, siang hari atau sore hari.

Perjalanan kali ini kami akan melakukan pembentukan Pokja Program Kampung Pesisir wilayah barat dari Potowaiburu hingga Kampung Uta.

Program Kampung YPMAK pendanaannya bersumber dari Dana Kemitraan PT Freeport Indonesia.

Tim ini terdiri dari : Kepala Divisi Program YPMAK, Fransiskus Wanmang, Staf Program Ekonomi, Irma Siep, Febri Sianipar, Julius Tsenawatme dan Dwi Iksan serta Staf Humas, Miskan dan dua orang jurnalis.

Selama dalam melaksanakan tugas di kampung pesisir, bukan hanya melaksanakan kegiatan kantor tapi sebelum itu, kami menyiapkan kebutuhan makan dan minum sendiri.

Sebelum pertemuan dengan masyarakat, kami membagi tugas untuk menyiapkan makanan atau membersihkan peralatan masak serta peralatan makan yang kotor.

Ada yang bertugas membersihkan dan memotong sayur, mengupas bumbu serta menggiling bumbu. Ada pula yang bertugas memasak sayur dan lauk pauk, Sementara kru kapal ada yang memasak nasi, membersihkan ikan dan mencuci peralatan masak, sendok, piring dan gelas.

Hampir setiap pagi dan sore kami memasak, di kampung tak ada layanan atau jasa memasak, semua dikerjakan sendiri. Untuk malam hari, kami menyewa rumah masyarakat untuk beristirahat.

Akan tetapi kadang-kadang jika air di muara surut, kapal tidak bisa keluar untuk menjangkau kampung selanjutnya, kami tidur di kapal atau tidur diatas pasir dan memasaknya pun di dalam kapal.

Kita harus bisa menyesuaikan dengan keadaan, ada yang tidur di dalam kapal, di dalam palka, di haluan kapal dan ada pula yang tidur diatas kapal beratapkan langit malam.

Setiap orang mempersiapkan perlengkapan tidurnya sendiri, ada yang membawa sleepingbag, selimut tebal, jaket, bantal kecil dan tikar. Bunyi riak air dan dinginnya angin menemani kami tidur di malam hari.

Jika hujan tiba dan kapal berlabuh di muara yang tidak ada rumah penduduk, maka kami memaksimalkan kapal untuk beristirahat.

Aktifitas tidur kami lalui, dilanjutkan dengan masak memasak pada pagi hari, setelah itu baru kami melaksanakan pertemuan dengan masyarakat untuk pembentukan kelompok kerja Program Kampung YPMAK.

Mandi dibawah pohon kelapa
Tidak semua rumah yang kami sewa memiliki kamar mandi atau sumur, sementara air hujan belum tentu ada. Untuk urusan mandi cuci dan kakus (MCK) kami menggunakan sumur dan toilet umum dikampung.

Jika rumah warga dekat dengan sungai, kami mandi di toilet kapal atau di buritan kapal dekat mesin dengan menimba air sungai.

Suatu hari ketika kami berlabuh di muara Umar Arerau, ada sebuah sumur gali diantara pohon kelapa. Ketika malam tiba, kami beramai-ramai menuju sumur itu untuk mandi. Secara bergantian kami menimba air dan mandi tepat dibawah pohon kelapa di kegelapan malam.

Tidak ada pilihan memang, tetapi kami menjalaninya dengan penuh sukacita.

Mencuci
Selain jadi tempat mandi, buritan kapal juga menjadi tempat mencuci, entah pakaian, peralatan masak, peralatan makan atau membersihkan ikan. Selain itu, juga menjadi tempat favorit menggantung pakaian basah.

Berjalan Kaki
Untuk menjangkau kampung sasaran program, jika air sungai naik maka bisa ditempuh dengan kapal besar, namun jika air suru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *