BERITA UTAMAMIMIKA

RSUD Mimika Raih Penghargaan RS Terbaik Pusat Layanan Kecelakaan Kerja, Respontime Pasien Gawat Darurat Capai 100 Persen

cropped cnthijau.png
16
×

RSUD Mimika Raih Penghargaan RS Terbaik Pusat Layanan Kecelakaan Kerja, Respontime Pasien Gawat Darurat Capai 100 Persen

Share this article
Direktur RSUD Mimika, dr Antonius Pasulu (kanan) dan Humas Lucky Mahakena (kiri).
Direktur RSUD Mimika, dr Antonius Pasulu (kanan) dan Humas Lucky Mahakena (kiri).

Timika, fajarpapua.com – RSUD Mimika meraih penghargaan sebagai RS terbaik dalam hal Pusat Layanan Kecelakaan Kerja (PLKK) oleh BPJS Ketenagakerjaan, menyisihkan 4 provinsi yakni Bali, NTB, NTT, dan Papua Barat. Meskipun berhasil meraih prestasi, namun rumah sakit terbesar milik Pemda Mimika itu terus meningkatkan mutu layanan.

Direktur RSUD Mimika, dr Antonius Pasulu didampingi Kabag Humas, Lucky Mahakena kepada wartawan, Senin (7/3/22) mengemukakan, penghargaan itu diserahkan Desember 2021 lalu. “Yah tentu bangga, dan ini akan terus kami pertahankan sekaligus tingkatkan,” ungkap dr Anton.

Klik Gambar Untuk Informasi Selanjutnya
Klik Gambar Untuk Informasi Selanjutnya

Secara garis besar, kata dia, RSUD Mimika adalah RS Tipe C, merupakan rumah sakit rujukan regional wilayah Meepago, namun sering juga mendapat rujukan dari Kabupaten Asmat yang merupakan wilayah ANIMHA.

RSUD Mimika ditetapkan oleh Gubernur Papua sebagai salah satu RS Rujukan Covid. Tahun 2021 juga sebagai RS Rujukan PON XX, Pesparawi, dan Kongres Kingmi.

“Desember 2021 RSUD Mimika mendapat penghargaan sebagai RS Terbaik sebagai Pusat Layanan Kecelakaan Kerja oleh BPJS Ketenagakerjaan menyisihkan 4 Provinsi. Kita juga mendapat penghargaan dari Satgas Nemangkawi terkait pelayanan untuk korban gangguan keamanan untuk anggota Satgas dan warga sipil,” pungkasnya.

Dikemukakan, pelayanan di RSUD Mimika terdiri dari : rawat jalan/poliklinik : jam operasional 07.30 sampai 14.15 namun sering lebih dari waktu itu.

Saat ini ada 11 poliklinik dokter spesialis yaitu 4 dasar (bedah, interna, anak dan obgin), dan spesialis lainnya seperti mata, THT, jantung, kulit dan kelamin, paru, bedah saraf dan spesialisasi gigi (konservasi dan prostodonsia).

“Selain itu kami juga memiliki 3 dokter spesialis penunjang yaitu Anestesi, Radiologi dan Patologi,” paparnya.

Dikemukakan, terkait klinik, sesuai aturan SPM dari Kemenkes, respontime poliklinik/rawat jalan adalah kurang lebih 60 menit/ 1 jam, artinya maksimal pasien menunggu 60 menit/1 jam sudah harus ketemu dokter.

Berikut, rawat inap terdiri kelas VIP, kelas 1,2 dan 3 serta ruang isolasi baik itu covid maupun infeksi menular lainnya.

Selanjutnya, rawat darurat dimana dibuka 24 jam dengan kapasitas 15 bed bisa ditambah sesuai kebutuhan.

“Dalam melakukan pelayanan di pintu masuk IRD ada petugas Triage yang bertugas memisahkan/mengelompokkan, menilai dan mengevaluasi pasien apakah kategori gawatdarurat atau tidak gawatdarurat. Jika gawatdarurat maka sesuai SPM (standar pelayanan minimal) respon time kurang dari 5 menit sudah harus ditangani dokter, untuk RSUD Mimika capaiannya 100 persen,” tuturnya.

Kata dia, jika tidak gawatdarurat maka respontime sama dengan rawat jalan yaitu maksimal ≤ 60 menit atau 1 jam. Namun jika dokternya sedang tidak melayani pasien gawatdarurat maka dapat/pasti langsung melakukan pelayanan kepada pasien dengan kategori tidak gawat darurat tersebut.

Dr Anton melanjutkan, RSUD Mimika memiliki ruang bersalin 7 bed, 5 bed biasa dan 2 isolasi, ICU 5 bed, NICU 11 bed, Rehab Medik, Cuci Darah/Hemodialisa – 10 bed (9 di ruang HD 1 di ruang isolasi) – Layanan Unggulan.

Berikut, ruang operasi—ada 5 ruang operasi (4 ruang operasi biasa, 1 ruanh operasi isolasi).

Laboratorium — PCR, Radiologi—CT-Scan, Farmasi/Apotek, Bank darah (hanya untuk kebutuhan pasien yang dirawat di RSUD) serta pemulasaran jenazah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *