Tiga Hari 3 Warga Meninggal Dunia, Kepastian Virus Delta Sudah Masuk Timika Terkendala Dry Ice

by -
Swab test Covid 19

Timika, fajarpapua.com – Rencana Satgas Covid Mimika mengirim 48 spesimen usap pasien COVID-19 untuk diteliti pada laboratorium milik Lembaga Eijkman di RSPI Sulianti Soroso Jakarta, guna memastikan apakah mereka terinfeksi virus varian baru Delta atau tidak, belum bisa dilakukan lantaran terkendala media penyimpanan es kering (dry ice).

“Informasi yang baru saja kami terima ada pembatasan produksi dry ice di Jakarta sehingga pengiriman dry ice itu ke Timika belum bisa dilakukan. Ada pilihan lain kami harus mengirim sampel itu terlebih dahulu ke Jayapura, baru selanjutnya dikirim lagi ke Jakarta,” ungkap Direktur RSUD Mimika dr Antonius Pasulu kepada wartawan di Timika, Jumat (9/7).

Ia mengatakan, saat ini RSUD Mimika sebagai rumah sakit rujukan penanganan COVID-19 memiliki 63 tempat tidur di ruang isolasi pasien COVID-19.

RSUD Mimika rencananya akan mengirim tabung oksigen medis untuk diisi ulang di Surabaya menggunakan bantuan pesawat Hercules TNI AU.

BACA JUGA:  Punya Gejala Covid-19, Hubungi Call Centre 110, Tim Tracer Polres Mimika Siap Membantu

Selain itu, untuk menjaga ketahanan stok oksigen medis, RSUD Mimika meminta bantuan ke PT Freeport Indonesia.

Hingga kemarin, 34 pasien COVID-19 yang dirawat, dimana lima pasien diantaranya harus dibantu dengan ventilator karena mengalami sesak nafas.

Dikatakan, selama tiga hari terakhir terjadi lonjakan pasien COVID-19 yang cukup signifikan dirawat di RSUD Mimika.

Bahkan dalam tiga hari terakhir terjadi tiga kasus kematian akibat terpapar COVID-19. 

Satu pasien berjenis kelamin perempuan, berusia 23 tahun baru meninggal dunia pada Jumat pagi.

Pasien dengan penyakit penyerta TB paru tersebut baru masuk ruang isolasi RSUD Mimika pada Kamis (8/7) malam dengan kondisi sudah kritis.

“Dalam tiga hari terakhir terjadi lonjakan kasus yang sangat signifikan. Kami mengimbau masyarakat Mimika tetap mematuhi protokol kesehatan agar kita bisa melewati masa-masa kritis ini,” kata Antonius.(ant/red)

INFO IKLAN 0812-3406-8145