BERITA UTAMAMIMIKA

Pencarian Korban Tenggelam di Kokonao Dilanjutkan Sabtu

cropped 895e2990 d422 4061 9705 e533253f1607.jpg
4
×

Pencarian Korban Tenggelam di Kokonao Dilanjutkan Sabtu

Share this article
Tim SAR gabungan menyusuri pesisir pantai untuk mencari keberadaan Siti Aminah, korban tenggelam bersama perahu motor di perairan Muara Migiwiya, Kokonao, Distrik Mimika Barat
Tim SAR gabungan menyusuri pesisir pantai untuk mencari keberadaan Siti Aminah, korban tenggelam bersama perahu motor di perairan Muara Migiwiya, Kokonao, Distrik Mimika Barat

Timika, fajarpapua.com – Tim SAR gabungan hingga hari keempat atau Jumat belum menemukan Siti Aminah (29), korban tenggelam di perairan Muara Migiwiya, Kokonao, Distrik Mimika Barat, Mimika, Papua, sehingga upaya pencarian dilanjutkan pada Sabtu (26/2).

Kepala Sub Seksi Operasi Kantor SAR Timika Syahril yang dikonfirmasi di Timika, Jumat, mengatakan jajarannya telah memperluas area pencarian korban hingga ke tengah laut dengan memperhitungkan arus pasang dan surut, namun hingga Jumat petang masih nihil.

Ads

“Upaya pencarian terhadap satu korban kecelakaan laut di perairan Muara Migiwiya, Kokonao telah dilakukan secara maksimal, namun sampai Jumat petang pukul 18.00 WIT hasilnya masih nihil,” kata Syahril.

Tim SAR gabungan yang terdiri atas personel penolong Kantor SAR Timika dibantu Polsek Mimika Barat dan Koramil Kokonao selama beberapa hari terakhir membuat tenda darurat (bivak) di pinggir pantai untuk menginap agar upaya pencarian korban pada hari berikutnya bisa lebih maksimal.

“Anggota kami bersama unsur terkait lainnya sudah beberapa hari menginap di bivak yang dibuat di pinggir pantai dekat lokasi kejadian untuk efektivitas waktu pencarian. Sebab kalau tim harus kembali ke Timika ataupun harus menginap di Kokonao, maka butuh waktu cukup lama untuk mencapai area pencarian,” jelas Syahril.

Korban bersama suaminya, Mansur (33) berangkat dari Pelabuhan Pomako Timika menuju Kampung Ipaya pada Senin (21/2) petang menumpang sebuah perahu motor yang dikemudikan Abraham.

Perahu tersebut juga mengangkut sejumlah barang kebutuhan pokok untuk dijual di Ipaya.

Begitu melintasi perairan dekat Kokonao pada Senin (21/2) malam, perahu yang ditumpangi Siti Aminah dan Mansur dihantam badai sehingga Abraham memutuskan untuk masuk ke Muara Migiwiya agar bisa bermalam di Kokonao.

Namun nahas, perahu tersebut pecah jadi dua bagian sehingga Siti Aminah dan Mansur ikut tenggelam. Adapun Abraham berhasil menyelamatkan diri.

Jenazah Mansur sudah ditemukan pada Rabu (23/2) dan langsung dikebumikan hari itu juga di Kokonao.(ant)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *