BERITA UTAMAPAPUA

Korban Tewas Banjir dan Longsor di Kota Sorong Bertambah, Jasad Ketiga Ditemukan di Kelurahan Malaso

cropped cnthijau.png
6
×

Korban Tewas Banjir dan Longsor di Kota Sorong Bertambah, Jasad Ketiga Ditemukan di Kelurahan Malaso

Share this article
WhatsApp Image 2022 08 24 at 14.17.44
Foto: Istimewa Warga Rufei, Kota Sorong bahu membahu mencari korban akibat longsor.

Sorong, fajarpapua.com – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Sorong, Provinsi Papua Barat menyebutkan bahwa korban meninggal dunia akibat bencana alam tanah longsor di daerah tersebut bertambah menjadi tiga orang.

“Dua orang meninggal dunia akibat tanah longsor di hari pertama cuaca ekstrem hujan deras pada 23 Agustus 2022 dini hari dan satu korban meninggal dunia Rabu dini hari tadi,” kata  Kepala BPBD Kota Sorong, Herlin Sasabone di Sorong, Rabu (24/8)  2022.

Klik Gambar Untuk Informasi Selanjutnya
Klik Gambar Untuk Informasi Selanjutnya

Ia menjelaskan korban meninggal dunia terbaru pada Rabu dini hari itu  bernama Roman Mustafa, akibat tanah longsor di Kelurahan Malamso, Distrik Malaimsimsa.

Menurut dia dua korban tanah longsor yakni anak dan ibu sebelumnya sudah diterbangkan ke kampung halamannya di Kota Salatiga, Jawa Tengah.

Sedangkan korban meninggal dunia pada Rabu (24/8) ini sudah diberikan bantuan peti jenazah untuk proses pemakaman.

Dikatakannya bahwa hingga saat ini tercatat tiga korban meninggal dunia dan 10 orang mengalami luka-luka akibat tanah longsor di Kota Sorong itu.

Pemerintah Kota Sorong juga telah menetapkan status tanggap darurat bencana alam banjir dan tanah longsor selama 14 hari ke depan atau dua pekan.

“Penanganan banjir di kota Sorong terus dilakukan dan posko tanggap darurat di halaman kantor Wali Kota yang siap 24 jam menerima pengaduan masyarakat,” demikianĀ HerlinĀ Sasabone.(ant)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *