BERITA UTAMAMIMIKA

Perayaan Paskah Meriah, Umat Katolik Mimika Diajak Memulai Hidup Baru, Bangkit Bersama Kristus

cropped 895e2990 d422 4061 9705 e533253f1607.jpg
23
×

Perayaan Paskah Meriah, Umat Katolik Mimika Diajak Memulai Hidup Baru, Bangkit Bersama Kristus

Share this article
IMG 20240331 WA0000
Umat Paroki St Stefanus Sempan Timika, saat menyalakan lilin paskah

Timika, fajarpapua.com – Misa malam Paskah di Gereja Paroki Santo Stefanus Sempan Timika, Sabtu (30/3/2024) malam berlangsung meriah.

Setelah doa pembukaan upacara acara diawali pemberkatan api oleh konselebran Pastor Paroki Santo Stefanus Sempan Timika, Gabriel Ngga, OFM yang diikuti penyalaan lilin Paskah. Setelah itu dilanjutkan dengan perarakan dari halaman gereja yang diikuti pujian Paskah.

Klik Gambar Untuk Informasi Selanjutnya
Klik Gambar Untuk Informasi Selanjutnya

Pastor Gabriel Ngga, OFM dalam khotbahnya mengatakan pada malam Paskah yang suci ini semua umat diajak kembali ke cinta awal, seperti ketika dibaptis, ketika menerima komuni pertama sangat berapi-api, semangat untuk menghayati hidup iman Katolik.

Begitupun ketika pasangan baru menerima sakramen perkawinan, semangat membangun hidup yang penuh harmonis, penuh sukacita, penuh kegembiraan.

Demikian juga seorang religius ketik dapat jubah, kaul, bersemangat membangun hidup sebagai seorang religius entah itu suster, bruder atau pastor.

Tetapi bisa jadi di dalam perjalanan hidup mengalami peristiwa Golgota peristiwa di Yerusalem itu, mengalami resolusi mengalami krisis, mengalami kegelapan di dalam perjalanan hidup.

“Malam ini Yesus mengajak kita untuk kembali ke cinta pertama kita kembali ke semangat awal. Yesus yang bangkit itu menampakan diri tidak di kenisa tidak di rumah-rumah ibadat, Ia menampakan diriNya dalam situasi keseharian hidup di Galilea, di keluarga-keluarga dalam kesederhanaan. Di sana kita melihat dan mengalami Dia yang bangkit yang menunjukkan jalan kembali kepada-Nya,” kata Gabriel.

Dia menyebutkan Paskah tidak selesai dengan perayaan liturgi tetapi dalam keseharian, dalam keluarga-keluarga, ketika mulai menjalani hidup dengan penuh perjuangan Yesus pasti Bangkit dan menampakkan diri-Nya.

“Melalui iman , Dia pasti dan selalu meneguhkan kita, yang terpenting adalah kita mau bangkit dari berbagai macam kegelapan yang kita alami, dari keterpurukan keterpurukan dalam menjalani panggilan hidup masing-masing,” ucapnya.

Ia memyebutkan meskipun dalam situasi kelam, sulit, menghadapi badai, jika bersama Yesus pasti bisa melalui semuanya. Ingatlah terang Kristus itu akan terus bercahaya. Kristus bangkit Kristus Jaya.

Bangkit dalam hidup bangkit dalam panggilan umat-Nya. Jaya dalam keluarga-keluarga, maka kembali dari merayakan Paskah ini kebangkitan itu mesti nampak. Suami istri yang kehilangan komunikasi tidak lagi akur, tidak lagi harmonis, supaya kembali harmonis. kebangkitan ada di situ. Seorang religius seorang imam yang hanya bisa berbicara tetapi semangat doa lemah, pelayanan juga rendah diharapkan juga untuk bangkit sungguh-sungguh. Melayani apa yang menjadi hakikat panggilan sebagai seorang imam atau seorang religius, biarawan biarawati.

“Mari kita rayakan kebangkitan Kristus dalam hidup kita dalam hidup yang sederhana, hidup keseharian kita. Kristus yang bangkit menyertai dan memberkati kita,” ucap Gabriel.(evy/fan)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *