Soal Seleksi Sekda Definitif, DPRD Mimika Harap Bupati Selalu Koordinasi dengan Wakil Bupati

by -
Daud Bunga
Ketua Komisi A DPRD Mimika, Daud Bunga.

Timika, fajarpapua.com – Ketua Komisi A DPRD Mimika, Daud Bunga SE berharap Bupati Mimika Eltinus Omaleng selalu berkoordinasi dengan Wakil Bupati Johannes Rettob terkait seleksi Sekda definitif.

Hal ini penting dilakukan untuk menghindari kesalahan prosedur seleksi sekaligus demi mewujudkan sosok Sekda yang paham birokrasi, menjunjung etika pemerintahan dan komunikatif.

“Beliau (Wakil Bupati) paham birokrasi. Jadi untuk menghindari kesalahan prosedur, jangan sampai Sekda dibatalkan lagi, kami berharap bupati selalu koordinasi dengan wakil,” ungkap Daud Bunga kepada Fajar Papua, Rabu (3/2).

Dia mengatakan, pengangkatan Sekda harus mengikuti pedoman undang-undang ASN Nomor 5 tahun 2017 dan Peraturan Pemerintah Nomor 1 tahun 2017.

“Di situ jelas kriterianya apa. Jadi harus benar-benar ikut aturan supaya kemudian hari tidak dibatalkan lagi,” tukasnya.

BACA JUGA:  Gaji Ratusan ASN Pemda Mimika Terancam Diblokir, Pekan Depan Sekda Gomar Mulai Kirim Surat Panggilan

Menurut Daud, hal yang patut dihindari bupati adalah mendengar bisikan-bisikan luar yang mempunyai kepentingan dengan jabatan tertinggi di ASN itu.

“Seleksi Sekda harus rumuskan sesuai aturan. Jangan karena hubungan emosional. Kami minta seleksi Sekda sesui aturan. Kita butuh pimpinan tertinggi ASN yang punya rekam jejak yang baik, tidak terkontaminasi politik,” tuturnya.

Dia juga meminta bupati tidak mendengar masukan luar selain wakil bupati yang bisa membuat pemerintahan berjalan pincang.

“Sudah cukup pengalaman beberapa waktu ini yang membuat pemerintahan kacau. Jangan lagi dengar bisikan-bisikan orang yang punya kepentingan. Pimpinan kita ini orang baik, jangan sampai kebaikannya dimanfaatkan untuk kepentingan tertentu,” tegasnya.