Kendaraan Menumpuk di Jalan Yos Sudarso, Anggota DPRD Mimika Minta Kadishub Hentikan Kebijakan Tidak Masuk Akal

by -
20210701 231018
Antrian panjang kendaraan di depan lampu merah Timika Mall hingga Hotel Intsia.

Timika, fajarpapua.com – Ujicoba penerapan satu arah Jalan Budi Utomo Mimika pada Kamis (1/7) benar-benar melahirkan kemacetan yang luar biasa di Jalan Yos Sudarso.

Selain sempit, Jalan Yos Sudarso yang menjadi pusat konsentrasi semua kendaraan dalam Kota Timika tidak memiliki jalur alternatif seperti Jalan Budi Utomo.

Buntut dari keadaan itu, Anggota DPRD Mimika, Saleh Alhamid meminta Kepala Dinas Perhubungan (Kadishub) Kabupaten Mimika Jania Basir menghentikan kebijakan yang dinilainya konyol.

Inside single content

“Hari pertama saja macetnya luar biasa. Tadi pengandara sudah pada marah-marah, awas ini bisa berpotensi terjadi kericuhan,” ungkap Saleh saat menghubungi fajarpapua.com, Kamis malam.

Ia mengemukakan, pada Kamis sore antrian sangat panjang terjadi di lampu merah Timika Mall. Sesuai pengamatan, kendaraan mengantri hingga ratusan meter dari lampu merah tembus Hotel Intsia.

“Bayangkan tiga kali lampu merah belum bisa lewat, tunggu yang keempat baru bisa,” ujarnya.

Menurut dia kebijakan tersebut tidak bisa ditolerir sebab Jalan Yos Sudarso tidak memiliki jalur alternatif. Hal itu berbeda dengan Jalan Budi Utomo yang jika macet bisa melalui jalan lorong seperti Patimura, Kartini, Busiri dan Samratulangi.

BACA JUGA:  Jangan Hanya Ciptakan Kemacetan Parah di Kota Timika, Dishub Mimika Perlu Juga Bangun Pos Jaga

“Kalau Jalan Budi Utomo masih dua arah tidak pernah macet itu karena kendaraan dari Diana yang mau ke SP 1 bisa lewat jalur alternatif kalau macet seperti belok ke Busiri atau Patimura baru lewat Jalan Yos Sudarso. Tapi sebaliknya Jalan Yos Sudarso tidak punya jalur alternatif. Kalau terjadi macet otomatis kendaraan terjebak. Saya nilai ini konyol, tidak ada perhitungan yang matang,” pungkasnya.

Karenanya Saleh meminta Kadishub mengevaluasi kembali rencana simulasi satu arah itu.

“Tidak bisa, selagi Yos Sudarso tidak punya jalur alternatif kendaraan akan tetap macet,” paparnya.

Selain itu Saleh menilai kemacetan itu juga timbul akibat jalan lorong yang tidak bisa dilalui mobil. Nyaris, selama pemerintahan Bupati Eltinus Omaleng perbaikan jalan hanya fokus di Jalan Cenderawasih dan Jalan di Mile 32.

INFO IKLAN 0812-3406-8145