BERITA UTAMAMIMIKA

Disperindag Mimika Tertibkan Pasar Sentral Timika, Pedagang di Blok A Dideadline 1 Januari 2024

cropped 895e2990 d422 4061 9705 e533253f1607.jpg
1522
×

Disperindag Mimika Tertibkan Pasar Sentral Timika, Pedagang di Blok A Dideadline 1 Januari 2024

Share this article
a1a43059 5837 4581 984a 899d3deb18fd
Bangunan block A1 Pasar Sentral Timika yang tutup tidak ditempati lagi.

Timika, fajarpapua.com – Gebrakan penataan dan penertiban terus dilakukan Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kabupaten Mimika.

Di akhir tahun ini, Disperindag Kabupaten Mimika selaku pengelola Pasar Sentral Timika berupaya menertibkan dan menata pasar rakyat tersebut.

ads

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Mimika Petrus Pali Amba, dalam siaran pers yang diterima fajarpapua.com, Rabu (27/12) mengatakan kegiatan ini dilakukan dalam rangka penertiban dan penataan Pasar di tahun ini.

Kegiatan ini sudah pernah dilakukan di tahun-tahun sebelumnya dan tindakan tegas diupayakan untuk segera mengisi dan memfungsikan lokasi Block A1 dan Block A2.

Menurut Kadisperindag, selama ini banyak lapak tidak ditempati pedagang. Mereka beralasan kondisi Pasar Sentral Timika yang sepi pembeli.

Oleh karena itu harus difungsikan lagi supaya membangkitkan semangat pembeli dan penjual serta menggairahkan roda ekonomi di Pasar Sentral Timika.

“Seruan untuk menempati lapak di dua gedung di pasar terbesar di Timika ini selalu disampaikan kepada pedagang bukan saja di tahun ini tapi sudah ditahun-tahun sebelumnya. Tapi sampai saat ini masih belum ditempati,” katanya.

Kadisperindag menegaskan bahwa batas waktu yang diberikan kepada pedagang untuk menempati lapaknya sampai dengan tanggal 1 Januari 2024.

Apabila tidak ditempati, maka Pemda Mimika akan mengambil alih fungsi lapak-lapak tersebut dan akan diberikan kepada calon pedagang lain yang ingin berjualan.

“Lapak tersebut tidak untuk diperjual belikan atau dipindah tangankan. Apabila sudah terjadi, segera laporkan kepada Pemda dalam hal ini Disperindag Kabupaten Mimika untuk ditindak lanjuti,”tegasnya.

Sebanyak 64 lapak yang terletak di lantai 2 dan sebanyak 40 lapak di lantai 1 sebagian besar masih kosong. Hanya ada beberapa unit yang sudah terisi. Sebagian yang lapal dalam keadaan terkunci dan tidak difungsikan

Data yang dihimpun di lapangan, terdapat 35 lapak yang kosong di Block A1. Sementara itu sebanyak 14 pedagang pakaian bekas (cakar bongkar) yang tidak mempunyai lapak untuk berjualan. Rencananya pengalihan fungsi dan sewa kepemilikan akan diatur selanjutnya.(ron)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *