BERITA UTAMAMIMIKA

Tokoh Kamoro Kecam Penggiringan Opini Publik Sudutkan Plt Bupati Mimika, Rafael : Jangan Tuduh Tanpa Bukti

cropped 895e2990 d422 4061 9705 e533253f1607.jpg
16
×

Tokoh Kamoro Kecam Penggiringan Opini Publik Sudutkan Plt Bupati Mimika, Rafael : Jangan Tuduh Tanpa Bukti

Share this article
Sekretaris APK, Rafael Taorekeyao
Sekjen APK, Rafael Taorekeyao

Timika, fajarpapua.com – Tokoh Pemuda Kamoro Rafael Taorekeyau mengingatkan kepada seluruh generasi muda Amungme dan Kamoro agar dalam mengambil sikap selalu disertai bukti fisik, riset dan analisa yang kuat.

Hal tersebut diungkapkan Rafael melalui rekaman video yang diterima fajarpapua.com Senin (20/2) menanggapi kasus yang menimpa Plt Bupati Mimika Johannes Rettob.

Ads

“Saya ingin menyampaikan bahwa terkait kasus yang menimpa Plt Bupati Mimika dalam hal ini Bapak Johannes Rettob yang mana dalam hal ini Bapak Plt Bupati adalah orang tua kami, kakak besar kami yang ada di kabupaten Mimika. Kami sangat bangga dengan implementasi kebijakan publik yang dilakukan beliau, karena beliau adalah orang yang sangat netral, jujur dalam melakukan implementasi kebijakan publik, dan itu sangat luar biasa,” ujarnya dalam video tersebut.

Disebutkan, saat ini Plt Bupati Mimika telah menjadi objek orang-orang yang tidak bertanggung jawab dengan narasi yang memojokkan, menyudutkan dengan penuh manipulatif menggiring opini publik supaya seakan Plt Bupati Mimika melakukan kesalahan dan pelanggaran.

“Beliau saat ini menjadi objek oleh orang orang-orang yang tidak bertanggung jawab untuk kepentingan mereka, mereka yang penuh dengan manipulasi, menggiring opini publik supaya orang mengetahui Plt bupati melakukan kesalahan atau pelanggaran padahal nyatanya tidak,” katanya.

“Generasi Amungme dan Kamoro yang ada di tanah ini saya mau kasih tahu, siapapun kita kalau mau ambil sikap itu harus berdasarkan bukti fisik karena semua itu ada dalam undang-undang, jangan kita salah-salah bicara kita juga harus punya riset, kita harus punya analisa yang kuat,” tegasnya.

Untuk itu dalam membuat pernyataan melalui video atau media manapun agar tidak sembarangan tanpa adanya dasar yang kuat.

“Kemudian pada ujungnya orang mulai tahu bahwa itu penipuan penuh dengan manipulasi tipu daya, siapa yang kena? Kita yang kena. Hati-hati, jaga itu etika, jaga komunikasi dengan baik,” tuturnya.

Menurutnya, kelemahan yang terjadi diantara semua tidak sepenuhnya mengetahui yang sebenarnya terjadi namun banyak bicara yang didahuluu tanpa bukti nyata.

“Jangan tong kosong berbunyi nyaring, nanti lawan baca. Kelemahan kita adalah kita tidak mengetahui yang sebenarnya tapi kita banyak bicara hal tersebut. Padahal kita tidak mengetahui sama sekali, bahkan kita tidak punya bukti-bukti,” tukasnya.

“Jadi hati-hati dalam bercakap, Hati-hati dalam berkomunikasi. Hati-hati dalam berinteraksi antar kita apalagi menggiring opini yang berkaitan dengan konflik tertentu, itu akan membuat konflik horizontal antar kita,” pungkasnya. (feb)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *